Rabu, 15 Juni 2011

Teori Penawaran dan Permintaan Pada Pertanian


Teori Penawaran dan Permintaan Pada Pertanian

Ekonomi pertanian merupakan ilmu sosial (kemasyarakatan) yang penting ditinjau dari kemanfaatannya, area disiplinnya dan hubungannya dengan disiplin ilmu lainnya.
Masalah ekonomi pertanian yang pokok bersumber pada kebutuhan manusia yang tidak terbatas akan produk-produk pertanian, sedangkan sumber daya (faktor produksi) pertanian yang digunakan untuk menghasilkan produk-produk pertanian tersebut bersifat terbatas (langka).
Ruang lingkup disiplin ekonomi pertanian sangat luas, yang secara garis besar dapat diklasifikasikan menjadi kegiatan berproduksi, konsumsi, pemasaran dan faktor-faktor yang mempengaruhinya.
Ekonomi pertanian sebagai ilmu kemasyarakatan tidak dapat berdiri sendiri melainkan memerlukan ilmu-ilmu lain sebagai alat untuk menganalisis, menginterpretasikan dan menghubung-hubungkan persoalan-persoalan di bidang pertanian baik mikro maupun makro. Ilmu-ilmu lain yang dimaksud dapat bersumber pada bidang ilmu pertanian maupun bidang ilmu ekonomi.
Penerapan prinsip-prinsip ekonomi di bidang pertanian memerlukan beberapa pendekatan, antara lain pendekatan deduktif-induktif, mikro-makro, konsumsi-produksi, positif-normatif.
Organisasi di bidang pertanian mulai dari perusahaan berskala kecil sampai perusahaan berskala besar dapat memiliki bentuk yang beraneka ragam seperti perusahaan swasta milik perorangan dan perusahaan swasta milik keluarga, perusahaan berbadan hukum milik pemerintah dan perusahaan berbadan hukum milik swasta, koperasi milik petani dan koperasi milik konsumen. Pengalokasian input yang dibutuhkan sektor pertanian dan output (produk) pertanian yang dibutuhkan konsumen dapat melalui organisasi-organisasi pertanian yang membentuk saluran pemasaran bagi produk pertanian yang bersangkutan. Saluran pemasaran dapat berbeda-beda untuk produk yang sama maupun untuk produk yang berbeda.
Pertanian memegang peranan yang penting dalam pembangunan sektor pertanian maupun sektor non-pertanian. Pembangunan perekonomian negara-negara yang berbasis pertanian tetapi mengabaikan sektor pertanian dalam proses pembangunannya akan dapat mengalami stagnasi ekonomi. Karena selain memberikan kontribusi dalam pengembangan pangan, tenaga kerja dan modal dalam sektornya sendiri, sektor pertanian juga menyediakan pasar bagi barang dan jasa yang dihasilkan oleh sektor non-pertanian
Teori Permintaan
Jumlah barang atau komoditas yang mampu dibeli oleh seorang konsumen karena peningkatan pendapatan riil akan tergantung dari efek substitusi dan efek pendapatannya. Kemampuan membeli meningkat atau menurun tersebut akan tergantung dari sifat barang atau komoditas, apakah itu termasuk: (1) bersifat normal; (2) bersifat inferior; atau (3) bersifat super inferior atau Giffen.
Perubahan harga barang atau komoditas akan mempengaruhi perubahan barang atau komoditas yang diminta pada pergerakan sepanjang kurva. Perubahan faktor-faktor lain (preferensi konsumen, pendapatan harga barang atau komoditas lain) akan mempengaruhi perubahan barang atau komoditas yang diminta melalui pergerakan atau pergeseran kurva permintaan.
Elastisitas harga dapat didefinisikan sebagai persentase perubahan kuantitas yang diminta yang disebabkan satu persen perubahan harga. Permintaan adalah elastis bila ?h <-1, inelastis bila -1
Teori Penawaran
Kurva penawaran individual sebenarnya dapat diturunkan dari kurva biaya marjinal seorang pengusaha. Kurva penawaran agregat atau pasar adalah merupakan penjumlahan secara horizontal kurva penawaran individual di pasar. Kurva penawaran dapat didefinisikan sebagai kurva tempat kedudukan hubungan antara jumlah barang atau komoditas yang ditawarkan pada berbagai tingkat harga. Kurva penawaran mempunyai slope positif.
Elastisitas penawaran definisinya adalah persentase perubahan barang yang ditawarkan di pasar sebagai akibat persentase perubahan harga barang atau komoditas. Terdapat dua jenis elastisitas penawaran, yaitu: (1) elastistas harga, sebagai akibat perubahan harga barang atau komoditas itu sendiri, dan (2) elastisitas harga silang, sebagai akibat perubahan harga barang atau komoditas terkait.
Perubahan jumlah barang atau komoditas yang ditawarkan di pasar dapat dilihat dari: (1) pergerakan sepanjang kurva penawaran, pecerminan perubahan yang disebabkan karena perubahan harga barang atau komoditas itu sendiri; dan (2) pergeseran kurva penawaran yang mencerminkan perubahan karena perubahan di luar harga barang atau komoditas yang ditawarkan.
Keseimbangan Pasar
Teori Cobweb menjelaskan siklus harga dan produksi yang naik turun dalam jangka waktu tertentu, yang pada dasarnya dapat dibedakan menjadi: (1) siklus dengan fluktuasi yang jaraknya tetap; (2) Siklus yang menuju titik keseimbangan; dan (3) Siklus yang menjauhi titik keseimbangan.
Kondisi keseimbangan yang terjadi di pasar tentunya menjadi relatif tidak stabil apabila ada kekuatan-kekuatan yang mendorong harga dan jumlah barang atau komoditas yang pada akhirnya akan mencapai keseimbangan baru. Berkaitan dengan aspek ini, di pasar ada kemungkinan akan terjadi kelebihan barang atau komoditas yang ditawarkan (surplus) dan kekurangan barang atau komoditas yang ditawarkan atau kelebihan barang atau komoditas yang diminta (shortage).
Proses penyesuaian pasar menuju keseimbangan akan dipengaruhi oleh beberapa kondisi antara lain: (1) permintaan yang berubah, di mana penawaran tetap; (2) Penawaran yang berubah, di mana permintaan tetap; dan (3) Permintaan dan penawaran yang berubah secara simultan.
Dalam jangka panjang, perusahaan dapat berubah ukuran rencana, dan meninggalkan atau masuk ke industri atau pasar. Posisi ekuilibrium jangka panjang dari perusahaan adalah bila titik minimum dari biaya rata-rata jangka panjang sama dengan harga. Perusahaan harus beroperasi pada titik minimum kurva biaya rata-rata jangka panjang. Oleh karena itu, proses penyesuaian kurva penawaran jangka panjang di industri dapat dibedakan menjadi 3 (tiga) tipe: (1) industri dengan biaya yang konstan, dengan kurva penawaran jangka panjang yang horizontal; (2) industri dengan biaya yang meningkat dengan ciri mempunyai slope kurva penawaran jangka panjang positif; dan (3) industri dengan biaya yang menurun dengan ciri slope kurva penawaran jangka panjang yang negatif. Di antara ketiga tipe industri tersebut, yang paling umum berlaku adalah industri dengan biaya yang meningkat.


Penawaran dan permintaan

Penawaran dan permintaan merupakan model ekonomi dari penentuan harga di pasar  Hal ini menyimpulkan bahwa dalam pasar yang kompetitif dengan harga satuan untuk suatu barang tertentu akan bervariasi sampai mengendap pada titik di mana kuantitas yang diminta oleh konsumen (harga berlaku) akan sama dengan kuantitas yang ditawarkan oleh produsen (harga berlaku), mengakibatkan ekonomi keseimbangan harga dan kuantitas. Empat hukum dasar penawaran dan permintaan:  
1.      Jika permintaan meningkat dan penawaran tetap tidak berubah, maka menyebabkan harga keseimbangan yang lebih tinggi dan kuantitas.
  1. Jika permintaan menurun dan pasokan tetap tidak berubah, maka menyebabkan harga keseimbangan yang lebih rendah dan kuantitas.
  2. Jika kenaikan permintaan dan penawaran tetap tidak berubah, maka menyebabkan harga keseimbangan yang lebih rendah dan kuantitas lebih tinggi.
  3. Jika pasokan berkurang dan permintaan tetap tidak berubah, maka itu mengarah pada harga yang lebih tinggi dan kuantitas yang lebih rendah.

Representasi grafis dari penawaran dan permintaan

The-demand model persediaan adalah ekuilibrium parsial mewakili model penentuan harga barang tertentu dan kuantitas yang baik yang diperdagangkan. Meskipun normal untuk menganggap kuantitas yang diminta dan kuantitas yang ditawarkan sebagai fungsi dari harga yang baik, representasi grafis standar, biasanya dihubungkan dengan Alfred Marshall, memiliki harga pada sumbu vertikal dan kuantitas pada sumbu horisontal, kebalikan dari standar konvensi untuk representasi fungsi matematika.
Penentu penawaran dan permintaan selain harga barang tersebut, seperti pendapatan konsumen, harga input dan seterusnya, tidak secara eksplisit direpresentasikan dalam diagram penawaran-permintaan. Perubahan nilai variabel ini diwakili oleh pergeseran dalam kurva penawaran dan permintaan. Sebaliknya, respon terhadap perubahan dalam harga barang yang diwakili sebagai gerakan sepanjang kurva penawaran dan permintaan tidak berubah.

jadwal Supply

Jadwal pasokan, digambarkan secara grafis sebagai kurva penawaran, merupakan jumlah dari beberapa baik bahwa produsen bersedia dan mampu menjual pada berbagai harga, dengan asumsi ceteris paribus, yaitu, dengan asumsi semua faktor penentu pasokan selain harga barang yang bersangkutan , seperti teknologi dan harga faktor produksi, tetap sama.
Berdasarkan asumsi persaingan sempurna, persediaan ditentukan oleh biaya marjinal. Perusahaan akan menghasilkan output tambahan selama biaya produksi satu unit tambahan output lebih rendah dari harga yang mereka akan terima.
Sifatnya, konseptualisasi kurva penawaran mengharuskan perusahaan menjadi sempurna pesaing-yaitu, bahwa perusahaan tidak mempunyai pengaruh atas harga pasar. Hal ini karena setiap titik pada kurva penawaran adalah jawaban atas pertanyaan "Jika perusahaan ini dihadapkan dengan harga potensial ini, berapa banyak output akan itu mampu dan mau menjual?" Jika suatu perusahaan memiliki kekuatan pasar, sehingga keputusan tentang berapa banyak output untuk menyediakan pasar mempengaruhi harga pasar, maka pihak perusahaan tidak "dihadapkan dengan" harga apapun, dan pertanyaannya adalah berarti.
Para ekonom membedakan antara kurva penawaran dari sebuah perusahaan individu dan kurva penawaran pasar. Kurva penawaran pasar diperoleh dengan menjumlahkan jumlah yang diberikan oleh semua pemasok pada setiap harga potensial. Jadi dalam grafik kurva penawaran, kurva penawaran perusahaan individual 'ditambahkan horizontal untuk mendapatkan kurva penawaran pasar. 
Para ekonom juga membedakan kurva penawaran pasar jangka pendek dari kurva pasar jangka panjang pasokan. Dalam konteks ini, dua hal diasumsikan konstan dengan definisi jangka pendek: ketersediaan dari satu atau lebih input tetap (biasanya modal fisik), dan jumlah perusahaan dalam industri. Dalam jangka panjang, perusahaan memiliki kesempatan untuk menyesuaikan kepemilikan mereka modal fisik, memungkinkan mereka untuk lebih menyesuaikan kuantitas mereka disediakan pada setiap harga yang diberikan. Selanjutnya, dalam jangka panjang pesaing potensial bisa masuk atau keluar dari industri dalam respon terhadap kondisi pasar. Untuk kedua alasan ini, kurva pasar jangka panjang pasokan tidak datar daripada rekan-rekan mereka jangka pendek.
Faktor penentu suplai berikut:
  1. Biaya produksi
  2. Teknologi yang digunakan dalam produksi
  3. Harga barang terkait
  4. Harapan perusahaan tentang harga di masa depan
  5. Jumlah pemasok

jadwal Permintaan

Jadwal permintaan, digambarkan secara grafis sebagai kurva permintaan, merupakan jumlah dari beberapa yang baik yang pembeli bersedia dan mampu membeli dengan harga bervariasi, dengan asumsi semua faktor penentu permintaan selain harga barang tersebut, seperti pendapatan, selera dan preferensi, harga barang substitusi, dan harga barang komplementer, tetap sama. Mengikuti hukum permintaan, kurva permintaan hampir selalu direpresentasikan sebagai miring ke bawah, yang berarti bahwa penurunan harga, konsumen akan membeli lebih baik.
Sama seperti kurva penawaran mencerminkan biaya marjinal kurva, kurva permintaan ditentukan oleh utilitas marjinal kurva. Konsumen akan bersedia untuk membeli jumlah tertentu yang baik, pada harga yang diberikan, jika utilitas marjinal konsumsi tambahan sebesar dengan biaya kesempatan  ditentukan oleh harga, yaitu utilitas marjinal konsumsi pilihan alternatif. Jadwal permintaan didefinisikan sebagai kemauan dan kemampuan konsumen untuk membeli produk yang diberikan dalam kerangka waktu tertentu.
Seperti dijelaskan di atas, kurva permintaan umumnya miring ke bawah. Mungkin ada contoh langka barang yang telah kurva permintaan ke atas-miring. Dua jenis barang hipotetis yang berbeda dengan kurva permintaan-miring ke atas adalah barang-barang Giffen (inferior tetapi pokok yang baik) dan barang Veblen (barang dibuat lebih modis dengan harga yang lebih tinggi).
Sifatnya, pembuatan konsep kurva permintaan mengharuskan pembeli menjadi sempurna pesaing-yaitu, bahwa pembeli tidak memiliki pengaruh atas harga pasar. Hal ini karena setiap titik pada kurva permintaan adalah jawaban atas pertanyaan "Jika pembeli ini dihadapkan dengan harga potensial ini, berapa banyak produk itu akan membeli?" Jika pembeli memiliki kekuatan pasar, sehingga keputusan berapa banyak untuk membeli mempengaruhi harga pasar, maka pembeli tidak "dihadapkan dengan" harga apapun, dan pertanyaannya adalah berarti.
Seperti dengan kurva penawaran, ekonom membedakan antara kurva permintaan individu dan kurva permintaan pasar. Kurva permintaan pasar diperoleh dengan menjumlahkan jumlah yang dituntut oleh semua konsumen pada setiap harga potensial. Jadi dalam grafik kurva permintaan, kurva permintaan individu ditambahkan horizontal untuk mendapatkan kurva permintaan pasar.
Faktor penentu permintaan berikut:
1.      Penghasilan
2.      Selera dan preferensi
3.      Harga barang dan jasa terkait
4.      Pembeli harapan tentang harga di masa depan
5.      Jumlah Pembeli

 

 

Ekonomi mikro

Equilibrium

Equilibrium didefinisikan untuk pasangan harga-kuantitas dimana kuantitas yang diminta sama dengan kuantitas yang ditawarkan, diwakili oleh perpotongan kurva permintaan dan penawaran. Equilibrium pasar:
Situasi di pasar saat harga sedemikian rupa sehingga jumlah yang konsumen ingin permintaan benar seimbang dengan kuantitas yang perusahaan ingin pasokan.
Analisis komparatif statis:
Memeriksa kemungkinan efek pada keseimbangan perubahan dalam kondisi eksternal yang mempengaruhi pasar.

Perubahan dalam kesetimbangan pasar

Praktis menggunakan penawaran dan permintaan analisis sering berpusat pada variabel berbeda bahwa perubahan keseimbangan harga dan kuantitas, diwakili sebagai pergeseran dalam kurva masing-masing. statika Perbandingan semacam jejak pergeseran efek dari keseimbangan awal untuk keseimbangan baru.

kurva bergeser Permintaan

Ketika konsumen meningkatkan kuantitas yang diminta pada harga yang diberikan, ini disebut sebagai peningkatan permintaan. Peningkatan permintaan dapat direpresentasikan pada grafik sebagai kurva yang sedang bergeser ke kanan. Pada setiap titik harga, sebuah kuantitas yang lebih besar dituntut, sejak awal kurva D1 ke D2 kurva baru. Dalam diagram, ini menimbulkan harga ekuilibrium dari P1 ke P2 yang lebih tinggi. Hal ini menimbulkan kuantitas ekuilibrium dari Q1 ke Q2 yang lebih tinggi. Sebuah gerakan sepanjang kurva digambarkan sebagai "perubahan kuantitas yang diminta" untuk membedakannya dari sebuah "perubahan permintaan," yaitu pergeseran kurva. Pada contoh di atas, telah ada peningkatan permintaan yang telah menyebabkan peningkatan (ekuilibrium) kuantitas. Peningkatan permintaan juga bisa datang dari perubahan selera dan mode, pendapatan, perubahan harga barang komplementer dan substitusi, ekspektasi pasar, dan jumlah pembeli. Hal ini akan menyebabkan kurva permintaan bergeser seluruh perubahan harga keseimbangan dan kuantitas. Catatan dalam diagram bahwa pergeseran kurva permintaan, dengan menyebabkan harga keseimbangan baru untuk muncul, mengakibatkan pergerakan sepanjang kurva penawaran dari titik (Q 1, P 1) ke titik Q 2, P 2).

Jika permintaan berkurang, maka sebaliknya terjadi: pergeseran kurva ke kiri. Jika permintaan yang dimulai pada D2, dan menurun hingga D1, harga keseimbangan akan berkurang, dan jumlah keseimbangan juga akan berkurang. Kuantitas yang ditawarkan dengan harga masing-masing adalah sama seperti sebelum pergeseran permintaan, mencerminkan fakta bahwa kurva penawaran tidak bergeser, tetapi kuantitas ekuilibrium dan harga berbeda sebagai akibat dari perubahan (pergeseran) pada permintaan.

Pergerakan kurva permintaan dalam menanggapi perubahan dalam determinan non-harga permintaan disebabkan oleh perubahan dalam x-intercept, jangka konstan dari persamaan permintaan.

kurva bergeser Supply

Saat unit input pemasok 'biaya berubah, atau ketika terjadi kemajuan teknologi, ketersediaan pasokan kurva. Sebagai contoh, asumsikan bahwa seseorang menciptakan cara yang lebih baik tumbuh gandum sehingga biaya menumbuhkan kuantitas tertentu menurun gandum. Dinyatakan lain, produsen akan bersedia untuk menyediakan lebih banyak gandum pada harga setiap dan ini menggeser kurva penawaran luar S1, untuk S2-peningkatan pasokan. Peningkatan pasokan menyebabkan harga ekuilibrium menurun dari P1 ke P2. Peningkatan kuantitas ekuilibrium dari Q1 ke Q2 sebagai konsumen bergerak sepanjang kurva permintaan untuk harga baru yang lebih rendah. Sebagai hasil dari pergeseran kurva penawaran, harga dan kuantitas bergerak berlawanan arah.
Jika jumlah yang ditawarkan berkurang, sebaliknya terjadi. Jika kurva penawaran dimulai pada S2, dan bergeser ke kiri untuk S1, harga keseimbangan akan meningkat dan kuantitas keseimbangan akan berkurang karena konsumen bergerak sepanjang kurva permintaan terhadap harga yang lebih tinggi baru dan terkait kuantitas yang lebih rendah yang diminta. Kuantitas yang diminta dengan harga masing-masing adalah sama seperti sebelum pergeseran penawaran, mencerminkan fakta bahwa kurva permintaan tidak bergeser. Namun karena perubahan (pergeseran) dalam penyediaan, kuantitas keseimbangan dan harga telah berubah.
Gerakan kurva penawaran dalam menanggapi perubahan dalam determinan non-harga penawaran disebabkan oleh perubahan-y intercept, jangka konstan dari persamaan pasokan. Kurva penawaran bergeser ke atas dan ke bawah sumbu y sebagai penentu harga non-perubahan permintaan.

Elastisitas

Elastisitas adalah sebuah konsep sentral dalam teori penawaran dan permintaan. Dalam konteks ini, elastisitas mengacu pada seberapa kuat jumlah yang diberikan dan menuntut menanggapi berbagai faktor, termasuk harga dan faktor lainnya. Salah satu cara untuk mendefinisikan elastisitas adalah perubahan persentase dalam satu variabel (jumlah yang ditawarkan atau meminta) dibagi oleh perubahan persentase pada variabel penyebab. Untuk perubahan diskrit ini dikenal sebagai elastisitas busur, yang menghitung elastisitas rentang nilai. Sebaliknya, elastisitas titik menggunakan kalkulus diferensial untuk menentukan elastisitas pada titik tertentu. Elastisitas adalah ukuran perubahan relatif.
Biasanya, hal ini berguna untuk mengetahui seberapa kuat kuantitas yang diminta atau dipasok akan berubah bila perubahan harga. Hal ini dikenal sebagai elastisitas harga dari permintaan atau elastisitas harga dari penawaran, masing-masing. Jika monopolis memutuskan untuk menaikkan harga produknya, bagaimana ini akan mempengaruhi jumlah pelanggan baik mereka yang membeli? Pengetahuan ini membantu perusahaan menentukan apakah harga unit yang meningkat akan mengimbangi penurunan volume penjualan. Demikian juga, jika pemerintah memberlakukan pajak pada yang baik, sehingga meningkatkan harga yang efektif, pengetahuan tentang elastisitas harga akan membantu kita untuk memprediksi ukuran efek yang dihasilkan pada kuantitas yang diminta.
Elastisitas dihitung sebagai persentase perubahan kuantitas dibagi dengan persentase perubahan harga yang terkait. Misalnya, jika harga bergerak dari $ 1,00 sampai $ 1,05, dan sebagai hasilnya kuantitas yang ditawarkan pergi dari 100 pena ke 102 pena, kuantitas pena meningkat sebesar 2%, dan harga meningkat sebesar 5%, maka elastisitas harga dari penawaran adalah% 2% / 5 atau 0,4.
Karena perubahan dalam persentase, mengubah unit pengukuran atau mata uang tidak akan mempengaruhi elastisitas. Jika jumlah yang diminta atau dipasok perubahan dengan persentase yang lebih besar dari harga itu, maka permintaan atau penawaran dikatakan elastis. Jika perubahan kuantitas dengan persentase lebih rendah dari harga itu, permintaan atau penawaran dikatakan inelastis. Jika pasokan inelastis sempurna, yaitu, memiliki elastisitas nol, maka ada kurva penawaran vertikal Jangka pendek kurva penawaran yang tidak elastis sebagai jangka panjang kurva penawaran, karena dalam jangka panjang perusahaan dapat merespon kondisi pasar dengan variasi kepemilikan mereka modal fisik, dan karena dalam jangka panjang perusahaan baru bisa masuk atau perusahaan tua bisa keluar pasar.
Elastisitas dalam kaitannya dengan variabel lain dari harga juga bisa dipertimbangkan. Salah satu yang paling umum untuk dipertimbangkan adalah pendapatan . Bagaimana akan sangat permintaan untuk perubahan yang baik jika penghasilan meningkat atau menurun? Perubahan persentase relatif dikenal sebagai elastisitas pendapatan dari permintaan
Elastisitas lain kadang-kadang dipertimbangkan adalah elastisitas silang dari permintaan , yang mengukur respon dari jumlah yang diminta dari yang baik untuk sebuah perubahan harga barang lainnya. Hal ini sering dipertimbangkan ketika melihat perubahan relatif permintaan ketika mempelajari melengkapi dan barang substitusi . Melengkapi adalah barang yang biasanya digunakan bersama-sama, dimana jika ada yang dikonsumsi, biasanya yang lainnya juga. barang Pengganti adalah orang-orang di mana satu dapat digantikan untuk yang lain, dan jika harga satu naik yang baik, seseorang bisa membeli kurang dari itu dan sebagai gantinya membeli penggantinya.
Cross elastisitas permintaan diukur sebagai perubahan persentase permintaan pertama baik dibagi dengan persentase perubahan penyebab dalam harga barang lainnya. Untuk contoh dengan pelengkap yang baik, jika, sebagai respons terhadap peningkatan 10% pada harga BBM, jumlah mobil baru yang diminta menurun sebesar 20%, elastisitas silang dari permintaan akan -2.0.
Dalam perekonomian gesekan, harga dan kuantitas di pasar apapun akan mampu bergerak ke posisi keseimbangan baru langsung, tanpa menghabiskan waktu jauh dari keseimbangan. Setiap perubahan dalam kondisi pasar akan menyebabkan melompat dari satu posisi kesetimbangan ke yang lain sekaligus. Dalam sistem ekonomi riil, pasar tidak selalu berperilaku dengan cara ini, dan pasar mengambil beberapa waktu sebelum mereka mencapai posisi keseimbangan baru. Hal ini disebabkan asimetris, atau setidaknya tidak sempurna, informasi, di mana tidak ada agen satu ekonomi yang dapat diharapkan untuk mengetahui setiap kondisi yang relevan di setiap pasar. Akhirnya baik produsen dan konsumen harus mengandalkan trial and error serta prediksi dan perhitungan untuk menemukan keseimbangan yang benar pasar.

Vertikal kurva penawaran (supply sempurna inelastis)

Jika kuantitas yang ditawarkan adalah tetap dalam jangka sangat pendek tidak peduli apa harga, kurva penawaran adalah garis vertikal, dan penawaran disebut inelastis sempurna.

Pasar Lainnya

Model penawaran dan permintaan pasar juga berlaku untuk berbagai khusus. Model ini biasanya diterapkan untuk upah, di pasar untuk tenaga kerja. Peran khas pemasok dan peminta dibalik. Pemasok adalah individu, yang mencoba untuk menjual tenaga kerja mereka untuk harga tertinggi. The demander tenaga kerja adalah usaha, yang mencoba untuk membeli jenis tenaga kerja yang mereka butuhkan dengan harga terendah. Harga ekuilibrium untuk jenis tertentu tenaga kerja adalah tingkat upah.
Sejumlah ekonom (misalnya Pierangelo Garegnani, Robert L. Vienneau, dan Arrigo Opocher & Ian Steedman ), bangunan pada karya Piero Sraffa, berpendapat bahwa model ini pasar tenaga kerja, bahkan diberi semua asumsi, adalah logis inkoheren. Michael Anyadike-Denmark dan Godley Wyne berpendapat, berdasarkan hasil simulasi, bahwa sedikit pekerjaan empiris dilakukan dengan model buku teks merupakan pemalsuan tes berpotensi, dan, akibatnya, hampir tidak ada bukti empiris untuk model itu. Graham White berpendapat, sebagian berdasarkan Sraffianism, bahwa kebijakan fleksibilitas pasar tenaga kerja meningkat, termasuk pengurangan upah minimum, tidak memiliki "intelektual koheren" argumen dalam teori ekonomi.
Ini kritik terhadap penerapan model penawaran dan permintaan generalizes, terutama untuk semua pasar untuk faktor produksi. Ini juga memiliki implikasi bagi teori moneter tidak ditarik di sini.
Dalam kedua klasik dan Keynesian ekonomi, pasar uang dianalisis sebagai-dan-demand sistem pasokan dengan tingkat suku bunga yang harga. Ini uang beredar mungkin kurva penawaran vertikal, jika bank sentral suatu negara memilih untuk menggunakan kebijakan moneter

untuk memperbaiki nilai tanpa tingkat bunga; dalam hal ini jumlah uang beredar benar-benar elastis. Di sisi lain, kurva penawaran uang adalah garis horizontal jika bank sentral menargetkan tingkat bunga tetap dan mengabaikan nilai jumlah uang beredar, dalam kasus ini kurva penawaran uang elastis sempurna. Permintaan untuk memotong uang dengan jumlah uang beredar untuk menentukan tingkat suku bunga.

Estimasi Empiris

Hubungan permintaan dan penawaran di pasar dapat diestimasi secara statistik dari harga, jumlah, dan data dengan informasi yang memadai dalam model. Hal ini dapat dilakukan dengan persamaan simultan- metode estimasi dalam ekonometri . Metode tersebut memungkinkan penyelesaian untuk "koefisien struktural," model-relevan mitra aljabar perkiraan teori. The Parameter identifikasi masalah adalah masalah yang umum di "estimasi struktural." Biasanya, data eksogen variabel (yaitu, selain variabel harga dan kuantitas, yang keduanya adalah endogen variabel) yang diperlukan untuk melakukan seperti perkiraan. Sebuah alternatif untuk "estimasi struktural" adalah bentuk pengurangan estimasi, yang regresi setiap variabel endogen pada masing-masing variabel eksogen.

Makroekonomi menggunakan permintaan dan penawaran

Permintaan dan penawaran juga telah umum untuk menjelaskan makroekonomi variabel dalam suatu ekonomi pasar, termasuk jumlah total output dan umum tingkat harga . The Agregat Agregat Permintaan-Penawaran Model mungkin aplikasi langsung sebagian besar pasokan dan permintaan terhadap ekonomi makro, tetapi model ekonomi makro lainnya juga menggunakan penawaran dan permintaan. Dibandingkan dengan mikroekonomi penggunaan permintaan dan penawaran, berbeda (dan lebih kontroversial) pertimbangan teoretis berlaku untuk seperti ekonomi makro rekan-rekan sebagai permintaan agregat dan penawaran agregat. Permintaan dan penawaran juga digunakan dalam teori makroekonomi untuk berhubungan jumlah uang beredar dan permintaan uang terhadap suku bunga, dan menghubungkannya dengan ketersediaan tenaga kerja dan permintaan tenaga kerja terhadap tingkat upah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar